Skip to main content

Posts

Showing posts matching the search for melayu

Suku Melayu Riau

Riau dikibar-kibarkan sebagai pusat budaya Melayu Nusantara, tetapi di sebalik itu ada yang mengklaim bahwa Melayu Riau sebenarnya Minang. Bagaimana sebenarnya Melayu Riau tersebut?

Antara Minangkabau dan Melayu

* Sebuah Hipotesis Etnografis * Masyarakat yang mendiami perbatasan Riau dengan Sumatera Barat memiliki budaya yang hampir sama dengan masyarakat Sumatera Barat. Bahasa yang digunakan sama-sama berujung ‘o, ek, eh dan sebagainya yang kalau diperbandingkan persamaan antara bahasa Melayu mereka dengan bahasa Melayu Riau/Johor lebih jauh dibandingkan persamaan dengan bahasa Minangkabau.

Suku-Suku di Minang dan Negeri Terkait

Di Sumatera ada dua suku bangsa yang khas karena memiliki system clan, yakni Batak dengan marganya dan Minang dengan sukunya. Selain persamaan tersebut, etnis yang bersuku memiliki bahasa yang bermiripan, demikian pula dengan etnis yang bermarga. Oleh karenanya, seluruh etnis bersuku diklaim Minang dan seluruh etnis bermarga diklaim Batak. Ada pro kontra di balik itu.

Rumpun Bahasa Malayic di Ethnologue

Belum ada pengkategorian yang sempurna untuk bahasa-bahasa Austronesia karena penutur bahasa Austronesia (Bahasa Austrik Kepulauan) yang dinamis dalam pemecahan dari bahasa induknya melompat ke lingkungan di luar bahasa induknya dan saling berinteraksi. Salah satunya rumpun Malayic yang tersebar di hampir seluruh wilayah Nusantara, meski basis utamanya Pulau-Pulau Jawa Kuno (Ujung Tanah, Jawa Kecil, Jawa Besar).

Rumpun Bahasa Batang Hari Hilir

Tempat asal Melayu dan Sriwijaya senantiasa diperdebatkan. Palembang, Jambi dan Riau adalah tiga daerah yang selalu disebut-sebut. Jambi, konon merupakan pusat Kerajaan Melayu Tua dan kemudian Dharmasyraya.Sebagai daerah bekas pusat Melayu, bagaimana bahasa Melayu di Jambi?

Suku Kampai

Suku Kampai merupakan salah satu suku yang memiliki populasi yang cukup besar terutama di Solok Selatan, Pesisir Selatan dan Kampar. Bagaimana suku ini?

12 Rumpun Etnis di Sumatera

Pulau Sumatera pernah disebut Jawa Kecil dan Bumi Melayu. Sebutan Bumi Melayu ini seakan klop dengan etnis yang mendiami pulau ini yang mayoritas merupakan etnis Melayu. Tetapi, sesungguhnya Sumatera terdiri dari beragam etnis.Ada 12 rumpun etnis di Sumatera.

Suku-suku pembentuk Suku Bangsa Aceh dan Melayu Riau

Etnis lebih ke budaya daripada genetika. Kajian genetika orang Aceh dan Riau menunjukkan kenyataan tersebut. Secara budaya, meskipun masih sama-sama tergolong rumpun Melayu, tetapi etnis Aceh dan etnis Melayu Riau dianggap etnis yang berbeda. Tetapi, kajian genetika menunjukkan bahwa etnis Riau dan Aceh berasal dari genetika yang sama. Genetika mereka justru berbeda dengan para tetangga terdekat mereka, walaupun secara budaya, para tetangga tersebut diklaim etnis yang sama.

Suku Mantir

Suku Mantir atau menurut logat aceh Suku Mante adalah salah satu dari 2 rumpun etnis yang dulu mendiami pulau Perca, yakni Etnis Jawa/Melayu yang mendiami pegunungan dan etnis Mantir/Lerca yang mendiami rawa.

Perantau Minang di Sumatera Timur

Tanah Minangkabau merupakan salah satu wilayah yang padat karena kesuburan daerahnya yang ditunjang fasilitas pertanian serta pertambangan yang didukung kekayaan mineralnya. Tetapi kesuburan dan kekayaan tersebut menjadi meredup pada saat masuknya Islam ke pesisir Sumatera Timur, karena produk yang dihasilkan negeri ini bukan lagi merupakan produk unggulan perdagangan masa itu, yakni merica atau lada.

Sumber Tertulis tentang Panai

Pannai merupakan negeri yang bertebaran lokasinya, mulai Pulau Panay di Filipina, Panai di Solok Selatan, Pane di Simalungun, Panai di Labuhan Batu dan Batang Pane di Padang Lawas. Di mana lokasi Panai berdasarkan sumber tertulis

Misteri Dewa Syahdan

*Sebuah hipotesis tokoh sejarah*
Dewa Syahdan adalah pendiri Kesultanan Langkat, yang bersama-sama Kesultanan Siak, Kesultanan Bulungan dan Kesultanan Kutai Kartanegara merupakan negeri paling makmur di Hindia Belanda. Kesultanan Langkat makmur karena hasil karet dan minyaknya. Tetapi perjalanan sejarah menyebabkan nama kesultanan ini kemudian kalah pamor dengan Kesultanan Deli. Demikian pun, Dewa Syahdan sebagai tokoh sejarah yang pernah besar pada zamannya menjadi terlupakan dan simpang siur.

Share Like