Skip to main content

Tuanku Bagindo Ratu

Suku Bagindo Ratu merupakan salah satu yang terdapat di Baturijal dan Kotomedan Indragiri Hulu. Dari mana nama suku ini berasal?

Ulayat Tuanku Bagindo Ratu

Daerah sekitar Indragiri pada mulanya diperintah enam ulayat, yakni :
  • Tengku Lela Putra untuk daerah sebekal yang tidak bekuak, yakni daerah yang sekarang masuk Pelalawan
  • Majalela untuk daerah Sebelah kanan Tambangan Pematang Panjang hingga kanan mudik Batang Peranap, Pantai Lubuk Ramo
  • Bagindo Ratu untuk daerah sebelah kanan dari Pantai Lubuk Ramo Ibul Sungai Besar
  • Datuk Temenggung Paku untuk daerah sebelah kanan Kampas Meruang Batu, Sungai Karangan, Gunung Bukit Limau, Gunung Cenggai Embun, Kuala Sungai Salak, ke hilir Retih.
  • Datuk Perpatih Nan Sebatang untuk daerah Sebekal Bekuak, ke seberang kiri mudik Sungai Keruh, Tambangan Sungai Tengkiling, Tambangan Pematang Panjang ke kanan mudik Batang Peranap Pantai Lubuk Ramo daerah bagian kiri, ke Ibul Sungai Besar daerah bagian kiri, ke Kampas Meruang Batu, Sungai Karangan, Gunung Bukit Limau, Gunung Cenggai Embun, kuala Sungai Salak,hiliran Reteh (daerah bagian sebelah kiri),lurus ke Kuala Raja Mambang, Air Alas, Tara Melintang ke Sebekal Bekuak
Dari penjelasan tersebut, Bagindo Ratu merupakan penguasa dari daerah yang sekarang termasuk ke dalam wilayah Pucuk Rantau bagian yang berbatasan dengan Sumatera Barat. Siapa Baginda Ratu?

Cati Nan Batigo

Tuanku Bagindo Ratu adalah gelar dari raja Siguntur yang merupakan pucuk pimpinan yang menguasai Daerah Rantau Cati Nan Batigo bersama-sama, yakni :
  • Tuanku Bagindo Ratu dari Siguntur
  • Tuanku Hitam dari Sitiung
  • Tuanku Bagindo Sutan Muhammad dari Padang Laweh

Pucuk Rantau di bawah Padang Laweh

Pucuk Rantau pernah berada di bawah kekuasaan Padang Laweh dengan strukturnya :
  • Urang Godang Rajo Tigo Lareh
    • Datuk Bandaro Kayo di Tiumang, Urang Godang Lareh Batang Hari
    • Datuk Singo Limpati di Koto Padang, Urang Godang Lareh Batang Piruko
    • Datuk Timbun Tayi di Koto Salak, Urang Godang Lareh Batang Siek
  • Datuk Nan Saboleh
    • Datuk Kewi di Pulau Simaung, Taratak Tanjung Godang, hakim tertinggi
    • Datuk Nan Sapuluh
      • Ninik Mamak Pucuk Rantau
        • Datuk Tanggo Rajo di Muaro Petai, Sitiang
        • Datuk Gindo Saik di Ibul Sungai Besar
      • Ninik Mamak Baturijal
        • Datuk Mangkuto
        • Datuk Paduko Reno
        • Datuk Panghulu Rajo
        • Datuk Paduko Tuan
      • Ninik Mamak Padang Loweh
        • Datuk Rajo Lelo dari Suku Caniago
        • Datuk Paduko Samo dari Suku Piliang
        • Datuk Mahudun dari Suku Melayu
        • Datuk Penghulu Mudo dari Suku Patopang

Comments

Popular posts from this blog

Marga Sitorus

Marga Sitorus menelurkan orang-orang yang hebat di antaranya Dr. Raja Sutan D.L. Sitorus (pengusaha sekaligus pendiri Partai Peduli Rakyat Nasional) dan H. Khairuddinsyah Sitorus,SE (Bupati Labuhan Batu Utara). Secara etnografis, marga Sitorus merupakan marga Batak. Bagaimana riwayat Marga Sitorus ini?

Marga Pulungan

Pada prinsipnya ada empat marga di tanah Mandailing. Di antara keempat marga tersebut, marga Pulungan merupakan marga yang pertama mendiami tanah Mandailing, disusul Rangkuti, Lubis dan Nasution.Beberapa kelompok marga lain, yakni Batubara dan Rambe datang lebih belakangan.

Marga Siregar

Suku/marga Siregar merupakan marga yang mendominasi wilayah Angkola, Sipirok dan Padang Lawas. Siregar dipercaya adalah kula Batak varna Ksatria dari JATI CHANDRAWANGSA (Dinasti Bulan) gotra LONTUNG.

Share Like